SISTEM PENDIDIKAN PALESTINA BERISI INTOLERANSI TERHADAP ORANG YAHUDI

siswi sekolah dasar di Palestina yang didoktrin membenci orang Yahudi

KIM Online – Sebuah lembaga penelitian berskala internasional yang berbasis di Universitas Ibrani Yerusalem bernama IMPACT-se, pada 5 September 2019 menemukan fakta baru bahwa anak-anak sekolah di negara Palestina diberikan sistem pembelajaran yang penuh dengan sejumlah penghasutan dan intoleransi yang dramatis terhadap orang-orang Yahudi dan Israel.

Lembaga IMPACT-se adalah organisasi penelitian tentang kebijakan dan advokasi yang khusus memantau dan menganalisis pendidikan menurut standar internasional tentang perdamaian dan toleransi yang berasal dari deklarasi dan resolusi UNESCO.
Organisasi ini sedang mempelajari kurikulum Palestina saat ini (tahun 2019-2020 ) dan menemukan fakta yang mengerikan tentang sistem pendidikan negara Palestina yang dimodifikasi untuk menghasut para siswa agar “membenci” orang Yahudi. Demikian penelitian yang dilakukan di beberapa sekolah formal Palestina seperti di sekolah Otoritas Palestina dan UNRWA di Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur.

Laporan tersebut muncul setelah Palestina merestrukturisasi kurikulumnya untuk pertama kalinya sejak tahun 2000, dan mengikuti Kesepakatan Oslo. Sebelumnya, anak-anak sekolah di Tepi Barat dan Yerusalem Timur diajarkan kurikulum Yordania, sementara siswa di Gaza menggunakan buku teks Mesir.
Dan memasuki tahun ajaran 2019-2020 semua buku teks untuk semester pertama dianalisis. Temuan ini menggambarkan kenyataan yang mengerikan, dimana tindakan kekerasan, kebencian, dan bahkan doktrin “martir” tidak hanya dibenarkan, tetapi justru di dorong dan dimotivasi oleh pemerintah dan pihak sekolah Palestina.

Studi dan penelitian IMPACT-se menemukan bahwa semua buku teks dalam studi sosial, sejarah, bahasa Arab dan pendidikan nasional untuk kelas dua hingga 12, berisi konten yang bermasalah, yang didefinisikan oleh IMPACT-se sebagai “kekerasan atau hasutan untuk melakukan kekerasan; kebencian terhadap yang lain; dan konten yang radikal, tidak pantas, atau mengganggu. “
Sebuah buku sejarah kelas 11 menggambarkan pembantaian Olimpiade Munich ttahun 1972 oleh para teroris Palestina di mana 11 atlet Israel dibunuh sebagai “serangan terhadap kepentingan Zionis di luar negeri.” Sebuah teks studi sosial kelas 7 menyatakan bahwa “Zionis” berusaha membakar al-Aqsa Yerusalem. Masjid pada tahun 1969. Bahkan, seorang turis Australia milik sekte fundamentalis Kristen bertanggung jawab atas serangan pembakaran.

Referensi apologis untuk kekerasan ditemukan bahkan dalam buku-buku sains. Sebuah latihan yang disebut “Pemberontakan Batu dan Energi Potensial Elastis,” berbunyi: “Selama Pemberontakan Batu Palestina tahun 1987, para pemuda Palestina menggunakan katapel atau shu’ba

‘Untuk menghadapi peluru dari tentara tentara pendudukan yang membobol kota-kota Palestina. Palestina tidak punya cara lain untuk membela diri. “Siswa kelas 8 ditanya: Apa” kegunaan menembak batu? “

” PBB baru saja mengatakan kepada PA Agustus ini untuk menghapus antisemitisme dalam buku teks setelah presentasi kami kepada mereka , ”Kata CEO IMPACT-se, Marcus Sheff. “Parlemen Eropa mengeluarkan undang-undang yang menyatakan ketidaksetujuannya terhadap kurikulum tahun lalu; pejabat pemerintah, menteri dan diplomat telah mempresentasikan temuan kami kepada Menteri Pendidikan Palestina dan menerima segala macam jaminan. Tapi minggu ini, gerbang sekolah dibuka dan buku pelajaran yang penuh kebencian sedang diajarkan.

“Itu adalah pilihan strategis yang dibuat oleh Kementerian Pendidikan Palestina untuk meradikalisasi seluruh generasi muda Palestina: untuk mendorong mereka melakukan kekerasan, dan hal ini justru akan membahayakan diri mereka sendiri, dan menolak perdamaian dengan Israel,” tambahnya.

PHP Dev Cloud Hosting

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 Komentar

  1. Ping-balik: DevOps Consultancy
  2. Ping-balik: bonanza178